Profesor UW Temukan Kemampuan Adaptasi Pohon terhadap Perubahan Iklim

Berita Lingkungan News Perubahan Iklim Terkini

Kebun raya menumbuhkan spesies pohon dari seluruh dunia di Taman Jepang yang tenang di Denver Botanic Gardens, ini mencakup beberapa spesies pohon pinus, cemara, dan cemara. Arboreta, seperti kebun raya, digunakan dalam penelitian yang dipimpin oleh Daniel Laughlin, seorang profesor di Departemen Botani UW, untuk memahami kisaran suhu yang dapat ditoleransi oleh pohon. Foto : Daniel Laughlin.

LARAMIE, BERITALINGKUNGAN.COM– Selama masa cuti panjangnya selama setahun, Daniel Laughlin memimpin sebuah studi yang menemukan bahwa pohon dapat bertahan hidup pada suhu yang lebih tinggi atau lebih rendah daripada tempat mereka tumbuh saat ini.

Meskipun spesies pohon tampaknya lebih menyukai kondisi iklim tertentu, sifat sebenarnya dari preferensi ini tersembunyi oleh interaksi spesies dan penyebaran, yang membatasi jangkauan spesies pohon.

“Kami terkejut. Hasilnya sangat jelas, dan itu tidak selalu terjadi dalam ekologi,” kata Laughlin, seorang profesor di Departemen Botani Universitas Wyoming (UW) di laman UW seperti dikutip Beritalingkungan.com dari laman UW (10/07/2024).

“Kami menemukan bahwa spesies pohon dapat tumbuh dan bertahan hidup pada satu suhu moderat umum, meskipun banyak spesies hanya ditemukan di lingkungan dingin atau hangat. Bahkan, banyak pohon dapat memperluas jangkauan mereka lebih dari 25 persen berdasarkan toleransi suhu potensial mereka.”ungkapnya.

Laughlin adalah penulis utama makalah berjudul “Trees have overlapping potential niches that extend beyond their realized niches” yang diterbitkan 5 Juli  2024 lalu di Science, jurnal akademik mingguan yang ditinjau sejawat oleh American Association for the Advancement of Science yang menerbitkan penelitian ilmiah asli yang penting.

Brian McGill, seorang profesor di Sekolah Biologi dan Ekologi di Universitas Maine, adalah rekan penulis makalah tersebut. Laughlin dan McGill memiliki minat yang sama dalam memahami bagaimana spesies akan merespons perubahan iklim yang cepat. Untuk membuat kemajuan dalam masalah mendesak ini, mereka mempelajari keberadaan spesies pohon Amerika Utara di arboreta di seluruh dunia untuk mengukur toleransi mereka terhadap dingin dan panas ekstrem.

Dua peneliti tersebut mengukur ceruk termal yang direalisasikan dan potensial dari 188 spesies pohon Amerika Utara untuk melakukan uji skala benua terhadap arsitektur ceruk, menurut studi tersebut. Studi ini mencakup 23 spesies pohon asli Wyoming, termasuk spruce Engelmann, fir subalpine, pinus limber, pinus lodgepole, pinus ponderosa, aspen, juniper Rocky Mountain, dan cottonwood dataran.

“Misalnya, ceruk yang direalisasikan dari pohon asli Wyoming Engelmann spruce mencakup hutan subalpine di ketinggian tinggi,” jelas Laughlin. “Namun, ceruk potensial juga mencakup lokasi yang lebih hangat, seperti di sepanjang tepi sungai di ketinggian yang lebih rendah, di mana pohon-pohon dapat bertahan hidup. Namun, mereka tidak ditemukan di sana karena dikalahkan oleh cottonwood yang tumbuh lebih cepat.”tuturnya.

Kedua peneliti menemukan bukti yang kuat dan konsisten bahwa spesies pohon yang berada di ekstrem termal menempati kurang dari 75 persen dari ceruk potensial mereka, dan ceruk potensial spesies tersebut tumpang tindih pada suhu tahunan rata-rata 12 derajat Celsius, atau sekitar 55 derajat Fahrenheit.

“Ketika kita berjalan di hutan, kita melihat dengan mata kita sendiri bahwa spesies pohon terjadi di tempat-tempat tertentu. Ini adalah prinsip dasar ekologi,” kata Laughlin. “Namun, di mana spesies sebenarnya ditemukan di alam hanyalah sebagian kecil dari distribusi potensial mereka karena persaingan dengan spesies lain dan keterbatasan penyebaran membatasi di mana mereka sebenarnya berada.”paparnya.

Hasil baru ini melanggar asumsi inti dari sebagian besar metode saat ini untuk memprediksi distribusi spesies, menunjukkan bahwa para ahli ekologi perlu serius dalam mengukur rentang penuh lingkungan yang dapat ditoleransi oleh tumbuhan.

“Ini adalah bagian informasi yang sangat penting untuk memprediksi bagaimana mereka merespons dunia yang semakin hangat,” kata Laughlin.

Hasil ini juga menunjukkan bahwa spesies pohon akan memiliki nasib yang berbeda. Pohon yang tahan dingin, seperti spruce Engelmann dan fir subalpine, mungkin tidak perlu bergerak untuk tetap berada dalam toleransi iklim mereka. Namun, spesies yang tahan panas, seperti oak hidup dan pinus daun panjang, akan perlu bermigrasi.

“Spesies pohon Amerika Utara telah menavigasi kondisi iklim yang berubah selama jutaan tahun. Kita tahu bahwa, dalam jangka waktu yang panjang, pohon telah bergerak melintasi benua untuk mengikuti kondisi iklim yang sesuai, tetapi kita tidak tahu bagaimana hal ini akan terjadi dalam beberapa dekade dan abad mendatang,” kata Laughlin.

“Misalnya, iklim di Laramie mungkin segera cocok untuk pohon-pohon dari Barat Daya yang beradaptasi dengan kondisi yang lebih hangat, tetapi kita tidak yakin spesies mana yang akan tiba terlebih dahulu. Memahami toleransi suhu dasar pohon adalah langkah penting untuk meningkatkan prediksi kita tentang bagaimana jangkauan spesies pohon akan bergeser seiring waktu.”jelasnya.

Projet riset saat cuti panjang Laughlin, yang berlangsung selama tahun akademik 2023-24, didukung oleh UW Flittie Sabbatical Augmentation Award dan UW College of Agriculture, Life Sciences and Natural Resources Global Perspectives grant (Marwan Aziz).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *