Perlombaan Melawan Waktu, Menyelamatkan Catatan Es Gletser dari Pemanasan Global

Berita Lingkungan News Perubahan Iklim Terkini

Peneliti Andrea Spolaor memegang inti es yang ditemukan di Svalbard, Norwegia pada April 2023. Foto :  Scanderbeg Sauer.

OSLO, BERITALINGKUNGAN.COM– Seiring gletser-gletser mencair di seluruh dunia, para ilmuwan sedang berpacu untuk mengambil inti es yang mengandung catatan historis penting tentang suhu dan iklim yang terawetkan di dalam es.

Para peneliti juga berupaya mengumpulkan artefak kuno yang terkunci di dalam es sebelum mereka hilang akibat pemanasan global.

Margit Schwikowski terbang dengan helikopter ke gletser Corbassière di Swiss pada tahun 2020, saat menyadari bahwa sesuatu tidak beres. “Suhu sangat tinggi. Kami berada di ketinggian 4.100 meter dan seharusnya suhu di bawah nol,” ujarnya. Timnya mulai berkeringat saat mengangkat bor inti es mereka, dan salju terasa lengket. “Saya pikir, ‘Ini belum pernah terjadi sebelumnya.'”

Geoff Hargreaves, kurator di National Science Foundation Ice Core Facility di Denver, Colorado. FOTO :  JIM WEST / ALAMY STOCK PHOTO.

Apa yang tidak terlihat oleh Schwikowski pada saat itu, tetapi kemudian ditemukan di laboratorium, adalah bahwa tidak hanya permukaan yang terpengaruh: Perubahan iklim telah merusak es dan menghancurkan utilitasnya sebagai catatan lingkungan.

Cuaca yang hangat telah menciptakan air lelehan yang mengalir turun, membersihkan aerosol terperangkap yang biasanya digunakan para peneliti sebagai catatan historis kebakaran hutan dan peristiwa lingkungan lainnya. Akibat dari pelelehan ini, katanya, “kita benar-benar kehilangan informasi ini.”ujar Schwikowski seperti dikutip Beritalingkungan.com dari situs e360.yale.edu (04/07/2024)

Schwikowski, seorang ahli kimia lingkungan di Institut Paul Scherrer dekat Zurich, adalah pemimpin ilmiah dari Ice Memory Foundation, sebuah kelompok kolaboratif yang bertujuan untuk melestarikan catatan es gletser sebelum perubahan iklim menghancurkannya.

Tujuan mereka adalah untuk mendapatkan inti dari 20 gletser di seluruh dunia dalam 20 tahun, dan mulai tahun 2025, menyimpannya jauh di dalam gua es di Antartika — lemari es alami yang akan menyimpannya pada suhu mendekati minus 50 derajat Celsius.

Sejak program dimulai pada tahun 2015, mereka telah mengambil inti dari delapan lokasi, di Prancis, Bolivia, Swiss, Rusia, Norwegia, dan Italia. Namun, inti yang dicoba dari Corbassière gagal — dan membuat tim bertanya-tanya apakah mereka sudah terlambat.

Studi menunjukkan bahwa laju kehilangan es gletser telah meningkat dari beberapa inci per tahun pada tahun 1980-an menjadi hampir 3 kaki per tahun pada tahun 2010-an.

Tim ini, dengan sedih melihat inti es meleleh dan membingungkan, tidak sendirian dalam melihat perubahan iklim merusak catatan ilmiah — sering kali dengan cara yang tidak terduga. Geolog yang mencari meteorit di Antartika menemukan misi mereka terhambat oleh suhu yang semakin hangat.

Dan sementara arkeolog yang mempelajari artefak yang dihasilkan oleh gletser juga menemukan banyak temuan baru, mereka juga berpacu untuk mendapatkan objek-objek itu sebelum mereka membusuk. Situs warisan lainnya ambruk ke dalam permafrost yang mencair.

Apa yang semua peneliti ini miliki adalah perlombaan untuk melestarikan apa yang mereka bisa, selagi mereka bisa. “Ketika Anda berdiri di atas gletser yang benar-benar mencair di bawah kaki Anda,” kata Schwikowski, “Anda benar-benar merasakan urgensi.”ujarnya.

Karena perubahan iklim, gletser pegunungan tinggi sekarang terancam punah, kehilangan es lebih cepat daripada yang mereka dapatkan. Studi dari beberapa puluh gletser yang dipantau dengan baik dalam World Glacier Inventory telah menunjukkan bahwa laju kehilangan es gletser telah meningkat dari beberapa inci per tahun pada tahun 1980-an menjadi hampir 3 kaki per tahun pada tahun 2010-an.

Model tahun 2023 dari sekitar 215.000 gletser gunung menunjukkan bahwa hampir separuh dari mereka bisa lenyap sama sekali pada tahun 2100 jika dunia menghangat hanya sebesar 1,5 derajat Celsius, target pemanasan maksimum yang ambisius dari Perjanjian Paris.

Para peneliti mengekstraksi inti es dalam ekspedisi Ice Memory Foundation ke gletser Colle del Lys di Pegunungan Alpen, Oktober 2023.  Foto : RICCARDO SELVATICO / CNR / ICE MEMORY FOUNDATION.

Gletser memiliki lapisan tahunan, seperti cincin pohon. Di bagian atas, satu tahun bisa melihat beberapa kaki salju ditambahkan ke permukaan. Ratusan kaki di bawah, bobot menekan es yang berusia ribuan tahun menjadi lapisan tipis yang mengalir, di mana kurang dari satu inci dapat berisi satu abad dari curah salju.

Es ini menyimpan segala jenis informasi dari waktu saat didepositkan. Lonjakan polusi timbal datang pada puncak Kekaisaran Romawi. Penurunan serbuk sari mengungkapkan kejatuhan pertanian selama Kematian Hitam.

Kecelakaan Chernobyl meninggalkan lapisan sesium radioaktif. Karbon hitam dan gula dari selulosa yang terbakar memetakan perubahan dalam aktivitas kebakaran hutan di seluruh dunia. Rasio isotop oksigen dan hidrogen yang berbeda dalam air juga mengungkapkan suhu udara pada waktu itu.

Banyak gletser pegunungan telah dilapisi dan dipelajari selama beberapa dekade terakhir. Karena metode ilmiah dan pertanyaan penelitian berubah dari waktu ke waktu, para peneliti melestarikan inti-inti atau bagian-bagian tertentu utuh untuk referensi masa depan — untuk mempelajari, misalnya, genetika DNA kuno.

Ice Core Facility National Science Foundation di Colorado, misalnya, menyimpan 82.000 kaki inti es yang dikumpulkan — sebagian besar dari Greenland dan Antartika, tetapi juga dari gletser puncak gunung di Amerika Utara.

Sebuah batang kayu birch berusia 1.200 tahun ditemukan di dekat lapisan es Lendbreen yang menyusut di Norwegia.  Foto : ESPEN FINSTAD.

Masalah melelehnya es gletser sudah jelas bertahun-tahun. “Semua orang dalam komunitas kami khawatir,” kata seorang ilmuwan.

Masalah melelehnya es gletser sudah jelas bertahun-tahun, kata paleoklimatolog Ellen Mosley-Thompson dari Universitas Negara Bagian Ohio. Pada tahun 2000, ketika dia dan rekan-rekannya mengebor ke dasar di Gunung Kilimanjaro, mereka menemukan bahwa permukaan berasal dari tahun 1950-an. Lima puluh tahun teratas salju telah lenyap. “Semua orang dalam komunitas kami khawatir,” katanya.

Dorothea Moser, mahasiswa doktoral yang bekerja di tim kimia inti es di British Antarctic Survey, mengatakan bahwa dia telah melihat inti-inti yang rusak oleh lelehan bahkan di daerah kutub, termasuk Greenland dan Antartika pesisir. “Saya memiliki catatan dari Pulau Young [di Samudera Selatan] yang sangat dipengaruhi lelehan,” katanya. Sekarang dia sedang berusaha untuk melihat jenis informasi apa yang masih bisa diselamatkan dari inti-inti yang korup.

Moser memperingatkan bahwa inti-inti es sangat rentan terhadap peningkatan lelehan melalui pemanasan global. “Ini sebabnya kami perlu mengambilnya kembali, jika memungkinkan,” katanya.

Pada tahun 2015, glasiolog Jérôme Chappellaz dari Institut Teknologi Federal Swiss dan ahli kimia Carlo Barbante dari Universitas Venesia mendirikan Ice Memory Foundation untuk mengambil inti-inti arsip dari gletser pegunungan yang terancam punah. “Ice Memory mencoba menjawab panggilan gletser-gletser ini sebelum mereka menghilang,” kata Mosley-Thompson, yang bukan anggota yayasan itu.

Schwikowski menambahkan, saat ini kurang dari sepuluh tim di seluruh dunia melakukan pekerjaan inti di pengaturan pegunungan tinggi. Mereka berlomba untuk mencapai objek-objek tersebut sebelum mereka membusuk. Situs warisan lainnya merosot ke permafrost yang mencair (Marwan Aziz).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *