Pelelehan Gletser Alaska Meningkat Dua Kali Lipat dalam Satu Dekade

Berita Lingkungan News Perubahan Iklim Riset Terkini

Gletser Taku dan kawasan dataran tinggi Juneau Icefield, Alaska.  Foto : Bethan Davies.

ALASKA, BERITALINGKUNGAN.COM– Pelelehan gletser di sebuah lapangan es besar di Alaska semakin cepat dan bisa mencapai titik kritis yang tidak dapat dibalik lebih awal dari yang diperkirakan sebelumnya, menurut penelitian yang dipimpin oleh Universitas Newcastle.

Penelitian ini menunjukkan bahwa berbagai proses dapat mempercepat pelelehan, yang berarti proyeksi gletser saat ini mungkin terlalu kecil dan meremehkan pelelehan gletser di masa depan.

Penelitian tersebut menemukan bahwa kehilangan gletser di Juneau Icefield, yang melintasi perbatasan antara Alaska dan British Columbia, Kanada, telah meningkat secara dramatis sejak 2010.

Tim peneliti, yang termasuk universitas-universitas di Inggris, Amerika Serikat, dan Eropa, melihat catatan yang dimulai dari tahun 1770 dan mengidentifikasi tiga periode berbeda dalam perubahan volume lapangan es.

Mereka menemukan bahwa kehilangan volume gletser tetap cukup konsisten dari tahun 1770-1979, yaitu antara 0,65-1,01 km³ per tahun, meningkat menjadi 3,08-3,72 km³ per tahun antara 1979-2010. Antara 2010-2020, terjadi percepatan tajam saat laju kehilangan es berlipat ganda, mencapai 5,91 km³ per tahun.

Secara khusus, penelitian yang diterbitkan di Nature Communications ini menemukan bahwa di seluruh lapangan es, laju penyusutan area gletser lima kali lebih cepat pada periode 2015-2019 dibandingkan dengan 1948-1979.

Secara keseluruhan, total kehilangan es di seluruh Juneau Icefield antara tahun 1770-2020 (315,3 ± 237,5 km³) setara dengan hampir seperempat volume es asli.

Peningkatan laju penipisan gletser juga disertai dengan peningkatan fragmentasi gletser. Tim peneliti memetakan peningkatan dramatis dalam pemisahan, di mana bagian bawah gletser terpisah dari bagian atas. Selain itu, 100% gletser yang dipetakan pada tahun 2019 telah mundur dibandingkan posisi mereka pada tahun 1770, dan 108 gletser telah hilang sepenuhnya.

Pemimpin penelitian, Dr. Bethan Davies, Dosen Senior di Universitas Newcastle, mengatakan sangat mengkhawatirkan bahwa penelitian kami menemukan percepatan cepat sejak awal abad ke-21 dalam laju kehilangan gletser di seluruh Juneau Icefield.

“Lapangan es Alaska – yang sebagian besar datar, lapangan es dataran tinggi – sangat rentan terhadap pelelehan yang dipercepat saat iklim menghangat karena kehilangan es terjadi di seluruh permukaan, yang berarti area yang jauh lebih besar terpengaruh. Selain itu, lapangan es yang lebih datar tidak dapat mundur ke ketinggian yang lebih tinggi dan menemukan keseimbangan baru,”ujar Davies seperti dikutip Beritalingkungan.com dari laman ncl.ac.uk (03/07/2024)

“Ketika penipisan gletser di dataran tinggi Juneau berlanjut dan es mundur ke tingkat yang lebih rendah dan udara yang lebih hangat, proses umpan balik yang dimulai ini kemungkinan akan mencegah pertumbuhan kembali gletser di masa depan, berpotensi mendorong gletser melampaui titik kritis menuju kemunduran yang tidak dapat dipulihkan.”tuturnya.

Alaska memiliki beberapa lapangan es dataran tinggi terbesar di dunia dan pelelehan mereka merupakan kontributor utama kenaikan permukaan laut saat ini. Para peneliti berpikir proses yang mereka amati di Juneau kemungkinan akan mempengaruhi lapangan es serupa di seluruh Alaska dan Kanada, serta Greenland, Norwegia, dan lokasi Arktik tinggi lainnya.

Mereka juga mengatakan proyeksi yang diterbitkan saat ini untuk Juneau Icefield yang menyarankan kehilangan volume es akan linier hingga 2040, dan baru akan meningkat setelah 2070, mungkin perlu diperbarui untuk mencerminkan proses yang dirinci dalam studi terbaru ini.

“Penelitian ini telah menunjukkan bahwa berbagai proses dapat mempercepat pelelehan, yang berarti proyeksi gletser saat ini mungkin terlalu kecil dan meremehkan pelelehan gletser di masa depan.” kata Dr. Davies.

Tim peneliti menggunakan kombinasi catatan inventaris gletser historis, foto udara arsip abad ke-20, dan citra satelit serta pemetaan geomorfologi yang dilakukan selama kerja lapangan pada tahun 2022 untuk menyusun gambaran komprehensif tentang perubahan selama 250 tahun terakhir.

Dr. Robert McNabb, Dosen Penginderaan Jauh di Universitas Ulster, mengatakan: “Yang sangat menarik dari penelitian ini adalah menyusun ribuan foto udara arsip untuk mengekstrak elevasi, yang memberi kami wawasan yang sangat rinci tentang perilaku jangka panjang lapangan es.

“Menyusun arsip foto ini, yang dikumpulkan 70 dan 50 tahun yang lalu, seperti mengerjakan puzzle tersulit di dunia, tetapi kualitas gambarnya memungkinkan kami merekonstruksi elevasi lapangan es di era pra-satelit untuk pertama kalinya. Arsip jangka panjang seperti ini sangat berharga, karena memberi kami pemahaman yang jauh lebih baik tentang ambang batas untuk perubahan yang dipercepat, seperti yang kami lihat di Juneau Icefield.”jelasnya (Marwan Aziz)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *