Rekor Suhu Tertinggi, Bumi dalam Cengkeraman Panas Global

Berita Lingkungan News Riset Terkini

Kondisi suhu Bumi pada June 25, 2024. Foto : NASA.

JAKARTA, BERITALINGKUNGAN.COM– Baru saja memasuki awal musim panas di Belahan Bumi Utara, namun Bumi sudah merasakan panas yang ekstrem.

Ilmuwan dari Institut Goddard untuk Studi Antariksa NASA baru-baru ini melaporkan bahwa Mei 2024 adalah bulan Mei terpanas dalam analisis suhu permukaan global NASA, menandai satu tahun penuh suhu bulanan tertinggi yang pernah tercatat.

Selain itu, NOAA melaporkan bahwa periode Januari hingga Mei 2024 adalah yang terpanas dalam catatan suhu selama 175 tahun terakhir. Pada 19 Juni 2024, Belahan Bumi Utara mencatat suhu 1,1 derajat Celsius (1,9 derajat Fahrenheit) di atas normal, menurut analisis data meteorologi dari Climate Reanalyzer.

Dalam konteks ini, gelombang panas awal musim panas di Belahan Bumi Utara sangat hebat. Seperti halnya Amerika Tengah dan bagian barat daya serta timur Amerika Serikat yang mengalami ledakan panas pada bulan Mei dan Juni, suhu juga melonjak di Timur Tengah, Asia Selatan, dan Afrika. Serangkaian gelombang panas ini telah menyebabkan banyak kematian, menekan jaringan listrik, dan menantang rekor meteorologi.

Animasi yang dibuat NASA menunjukkan suhu udara permukaan maksimum harian di Afrika Utara, Timur Tengah, dan Asia Selatan dari 15 hingga 25 Juni 2024. Animasi ini dihasilkan dengan menggabungkan pengamatan satelit dengan suhu yang diprediksi oleh versi model global Sistem Pengamatan Bumi Goddard (GEOS), yang menggunakan persamaan matematis untuk mewakili proses fisik di atmosfer. Area merah tua menunjukkan suhu lebih dari 40°C (104°F).

Menurut laporan berita, suhu malam hari mencapai 35,2°C (95,4°F) di Delhi pada 18 Juni, salah satu malam terpanas yang pernah dialami kota tersebut dalam beberapa dekade. Di Yunani, suhu melonjak hingga 44,5°C (112,1°F) sehingga sekolah dan situs sejarah harus ditutup. Pusat Meteorologi Nasional Saudi melaporkan suhu hingga 49°C (120°F) di dalam dan sekitar Mekkah selama Haji.

Di banyak kota, suhu ekstrem bertabrakan dengan akses terbatas ke pendingin udara, acara luar ruangan yang besar, suhu malam yang tinggi, kurangnya ruang hijau, pulau panas perkotaan, dan faktor lainnya yang membuat jutaan orang berada dalam kondisi panas dan sering lembab.

Keadaan ini tidak hanya menyebabkan ketidaknyamanan tetapi juga kelelahan panas dan sengatan panas di beberapa tempat. Haji tahunan ke Mekkah di Arab Saudi terbukti sangat mematikan pada pertengahan Juni, namun laporan berita menunjukkan bahwa panas tersebut dikaitkan dengan rawat inap dan kematian di India, Pakistan, Mesir, dan Yunani.

Kematian Terkait Panas Menurut WHO

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), stres panas adalah penyebab utama kematian terkait cuaca di dunia dan dapat memperburuk penyakit yang mendasari seperti penyakit kardiovaskular, diabetes, kondisi kesehatan mental, dan asma. Peneliti menghitung bahwa sekitar 489.000 kematian terkait panas terjadi setiap tahun, dengan 45 persen kematian terjadi di Asia dan 36 persen di Eropa.

“Bagi orang dewasa yang lebih tua dengan masalah kesehatan fisik, suhu serendah 26,7°C (80°F) bisa sangat berbahaya. Dan ketika kelembaban setinggi 90 persen, bahkan 25,6°C (78°F) bisa berbahaya,” kata Deborah Carr, seorang sosiolog dari Universitas Boston yang mengkhususkan diri dalam studi penuaan.

“Panas malam hari sangat berbahaya bagi orang dewasa yang lebih tua yang rumahnya tidak memiliki pendingin udara atau yang tidak mampu menjalankan AC mereka untuk waktu yang lama.”ujar Carr seperti dikutip Beritalingkungan.com dari laman NASA (29/06/2024)

Langkah-langkah untuk Menghadapi Panas Ekstrem

Carr adalah bagian dari tim peneliti yang menggunakan data suhu dan iklim yang diarsipkan oleh NASA serta data demografis untuk mengidentifikasi bagian dunia yang paling berisiko terhadap paparan panas saat ini dan di masa depan.

Mereka menerbitkan hasil mereka di Nature Communications pada Mei 2024. Mereka menemukan bahwa pada tahun 2020, sekitar 14 persen dari populasi dunia yang berusia 69 tahun atau lebih tinggal di daerah di mana suhu maksimum rata-rata melebihi 37,5°C (99,5°F)—tingkat di mana bahkan paparan singkat bisa berbahaya bagi orang dewasa yang lebih tua.

Para peneliti memproyeksikan bahwa pada tahun 2050, lebih dari 23 persen kelompok usia tersebut akan menghadapi suhu maksimum yang melebihi 37,5°C—peningkatan sekitar 200 juta orang dewasa yang lebih tua.

Untuk mempersiapkan, Giacomo Falchetta, salah satu penulis studi dan peneliti di Pusat Euro-Mediterania untuk Perubahan Iklim, merekomendasikan sejumlah pendekatan publik yang disesuaikan. Kota-kota yang memiliki sumber daya memadai mungkin bisa meningkatkan investasi dalam sistem peringatan dini dan layanan transportasi ke pusat pendinginan dan rumah sakit.

Dengan menggunakan penginderaan jarak jauh dan sistem informasi geografis, pejabat publik dapat mengidentifikasi lingkungan dengan tingkat paparan panas tinggi, dan memperluas jaringan listrik untuk mengelola peningkatan permintaan akan pendingin udara, katanya.

Sebaliknya, meningkatkan akses ke perumahan berkualitas tinggi, pendingin udara, dan air bersih bisa berdampak besar di kota-kota dengan sumber daya yang lebih sedikit, tambahnya.

Ada langkah-langkah yang dapat diambil individu untuk meminimalkan risiko juga. “Hal nomor satu yang perlu diakui oleh orang dewasa yang lebih tua adalah bahwa mereka bukan lagi orang yang sama 50 tahun yang lalu,” kata Carr.

“Perubahan biologis berarti bahwa kita tidak dapat mentoleransi panas sebaik di tahun-tahun yang lebih muda. Tetaplah di dalam rumah selama gelombang panas. Jika Anda harus pergi ke luar, lakukan aktivitas Anda di pagi hari atau sore hari ketika suhu lebih dingin. Minumlah banyak air. Jangan gunakan oven, terutama di rumah yang kecil. Waspadai gejala seperti pusing dan segera minta bantuan medis.”tuturnya (Marwan Aziz)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *