Laporan Terbaru FoE AS, WALHI dan Milieudefensie Ungkap Pelanggaran Kelapa Sawit Raksasa Indonesia Jauh Lebih Luas dari yang didokumentasikan

Berita Lingkungan Hutan News Terkini

Dok WALHI.

WASHINGTON, BERITALINGKUNGAN.COM– Friends of the Earth Amerika Serikat (FoE AS), WALHI (Friends of the Earth Indonesia), dan Milieudefensie (Friends of the Earth Belanda) merilis laporan terbaru terkait konflik agraria yang berlarut-larut, kegagalan tata kelola, dan kurangnya akuntabilitas mewarnai operasi Astra Agro Lestari di Indonesia.

Laporan ini mengungkapkan bahwa pelanggaran lingkungan hidup dan tata kelola yang dilakukan AAL tampaknya lebih luas dibandingkan yang didokumentasikan sebelumnya, termasuk: penanaman kelapa sawit ilegal di dalam kawasan hutan Indonesia; intimidasi dan kriminalisasi yang terus berlanjut terhadap pembela hak asasi manusia lingkungan hidup; dan beberapa anak perusahaan AAL yang beroperasi tanpa izin.

Laporan yang berjudul Cultivating Conflict: How Astra Agro Lestari, Brands and Big Finance Capitalize on Indonesia’s Governance Gaps (Memupuk Konflik: Bagaimana Astra Agro Lestari, Merek, dan Keuangan Besar Memanfaatkan Kesenjangan Tata Kelola di Indonesia)– ini juga merinci bagaimana merek-merek konsumen dan pedagang agribisnis yang memasok produknya ke AAL serta para pemodal yang mendanai AAL mengambil keuntungan dari lemahnya tata kelola pemerintahan dan kegagalan administratif di Indonesia demi menjaga kelangsungan usaha mereka.

Temuan-temuan utama dalam laporan tersebut meliputi:

  • 17 konsesi kelapa sawit anak perusahaan AAL tumpang tindih dengan 17.664 hektar kawasan hutan Indonesia. 74 persen dari konsesi AAL di kawasan hutan berada di Sulawesi, di mana 7 konsesi anak perusahaan AAL tumpang tindih dengan lebih dari 13.000 hektar kawasan hutan Indonesia.
  • Sedikitnya 1.100 hektar perkebunan kelapa sawit AAL di kawasan hutan Indonesia tampaknya ilegal.
  • Tiga anak perusahaan AAL di Sulawesi beroperasi tanpa memiliki Hak Guna Usaha (HGU).
  • Pedagang agribisnis ADM, Bunge, Cargill, dan Olam–di antara yang lainnya–terus membeli minyak sawit dari pabrik yang terkait dengan anak perusahaan AAL yang terlibat.
  • Sedikitnya 18 merek konsumen global, termasuk Unilever, Barry Callebaut, dan General Mills, memiliki sejarah pembelian minyak kelapa sawit dari AAL.
  • Pemodal termasuk BlackRock, Vanguard, HSBC, dan dana pensiun Belanda ABP terus memberikan pendanaan yang cukup besar kepada AAL dan perusahaan induknya.

“Perampasan tanah, pelanggaran hak asasi manusia, dan operasi ilegal yang dilakukan AAL harus menjadi peringatan,” kata Uli Arta Siagian, Manajer Kampanye Hutan dan Perkebunan WALHI Nasional.

Menurutnya, Pemerintah Indonesia harus memastikan tanah yang dirampas oleh AAL dikembalikan kepada masyarakat dan petani. Kementerian Agraria dan Tata Ruang harus menyelidiki peta dan izin AAL dan memastikan akses terbuka terhadap data tersebut. Komnas HAM (komisi nasional hak asasi manusia di Indonesia) harus menyelidiki pelanggaran lingkungan hidup dan hak asasi manusia yang dilakukan AAL dan secara transparan melaporkan hasil dari proses tersebut.

“Perusahaan perkebunan yang melanggar perundang-undangan terkait perizinan di Indonesia harus dicabut izinnya. Untuk melindungi rimba terakhir Indonesia, perluasan perkebunan di dalam kawasan hutan harus dihentikan.”ujarnya melalui keterangan persnya yang diterima Beritalingkungan.com (28/06/2024).

Laporan tersebut diluncurkan dua tahun setelah federasi Friends of the Earth menerbitkan bukti pelanggaran lingkungan hidup dan hak asasi manusia yang dilakukan AAL, termasuk perampasan tanah dengan kekerasan, kriminalisasi terhadap pembela hak asasi manusia lingkungan hidup, dan degradasi sungai. Sebagai respon atas tindakan-tindakan tersebut, merek-merek konsumen dan pemodal harus memikirkan kembali hubungan bisnis mereka yang pasti semakin berisiko dengan AAL.

Sejak tahun 2022, sepuluh merek konsumen telah menangguhkan pembelian minyak sawit dari anak perusahaan AAL dalam kapasitas tertentu. Pada bulan Februari, Norges Bank mengumumkan bahwa mereka telah mengeluarkan perusahaan induk AAL, Jardine Matheson dan Astra International dari Dana Pensiun Global Pemerintah Norwegia. BlackRock–manajer aset terbesar di dunia–telah memilih menentang para direktur AAL dan perusahaan induk Astra International karena pelanggaran lingkungan dan hak asasi manusia yang sedang berlangsung.

Alih-alih menyelesaikan konflik yang berkepanjangan dengan masyarakat dan menangani keluhan yang berkepanjangan, AAL justru menyangkal bahwa tuduhan Friends of the Earth “tidak berdasar.” Pada tahun 2023, AAL memulai proses investigasi sepihak yang cacat, gagal memeriksa sebagian besar pelanggaran yang dipublikasikan dalam laporan tahun 2022 dan mengesampingkan fakta bahwa AAL tidak pernah mendapatkan Persetujuan Atas Dasar Informasi Awal Tanpa Paksaan (FPIC) dari masyarakat untuk membuka lahan mereka. AAL terus bersikukuh bahwa FPIC tidak relevan mulai sejak operasi perusahaan dijalankan, meskipun berbagai hukum dan mekanisme internasional telah menegaskan bahwa FPIC berlaku sepanjang masa operasi, dan terutama berlaku ketika masyarakat berkonflik dengan perusahaan dan digusur dari tanah mereka.

“Perusahaan dapat membuat komitmen retorik untuk menegakkan hak asasi manusia dan mewujudkan keberlanjutan lingkungan, tetapi bicara saja tidak cukup – diperlukan akuntabilitas,” kata Gaurav Madan, Juru Kampanye Hak Hutan dan Lahan Senior di Friends of the Earth Amerika Serikat.

“Sudah jelas bahwa AAL tidak pernah mendapatkan persetujuan dari masyarakat untuk beroperasi di lahan mereka dan mengabaikan hak atas FPIC. Merek-merek konsumen dan pedagang agribisnis harus menangguhkan pembelian minyak kelapa sawit dari AAL dan menggunakan pengaruh mereka untuk memastikan lahan dikembalikan. Para pemodal harus mengadopsi kebijakan pengecualian agribisnis yang mengalihkan investasi dari model perkebunan monokultur yang dominan dan merusak.”ujarnya.

Pelanggaran yang dilakukan AAL akan menjadi perhatian serius bagi perusahaan-perusahaan yang menjual produknya di pasar Eropa. Mulai Januari 2025, Peraturan Deforestasi Eropa (European Union Deforestation-Free Regulation/EUDR) akan mewajibkan perusahaan untuk menunjukan rantai pasok yang bebas dari deforestasi dan pelanggaran hukum, termasuk penghormatan terhadap hak asasi manusia yang dilindungi oleh hukum internasional dan hak untuk mendapatkan informasi awal tanpa paksaan (FPIC). Dalam kasus ketidakpatuhan, perusahaan dapat menghadapi sanksi yang signifikan, termasuk denda, penyitaan barang, dan larangan untuk menjual komoditas di pasar.

“Untuk menghentikan deforestasi dan pelanggaran hak asasi manusia, kita perlu melihat pergeseran ke pengelolaan hutan berbasis masyarakat. Para pemodal dan pembeli minyak kelapa sawit harus berhenti mempromosikan perluasan perkebunan industri,” ujar Danielle van Oijen, Koordinator Program Hutan Internasional di Milieudefensie (Friends of the Earth Belanda).

“Melanjutkan pembelian dari AAL memiliki risiko deforestasi, pelanggaran hukum, dan pelanggaran hak asasi manusia. Aparat penegak hukum di Uni Eropa harus menyelidiki secara menyeluruh semua transaksi yang melibatkan produk AAL untuk memastikan kepatuhan terhadap Peraturan Deforestasi Eropa.”jelasnya (Marwan Aziz)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *