Studi Baru Mengonfirmasi 17 Bahan Kimia Selamanya Terserap Melalui Kulit Manusia

Berita Lingkungan News Riset Terkini

Ilustrasi pakaian tahan air. Foto : birmingham.ac.uk.

JAKARTA, BERITALINGKUNGAN.COM – Sebuah studi terbaru yang diterbitkan di Environment International mengungkapkan bahwa 17 bahan kimia sintetis ‘selamanya’ yang umum digunakan, dapat dengan mudah diserap melalui kulit manusia.

Penelitian ini merupakan yang pertama kali membuktikan bahwa berbagai PFAS (perfluoroalkyl substances) – bahan kimia yang tidak terurai di alam – dapat menembus penghalang kulit dan mencapai aliran darah manusia.

PFAS digunakan secara luas di industri dan produk konsumen, mulai dari pakaian tahan air dan seragam sekolah hingga produk perawatan pribadi karena sifatnya yang tahan air dan noda. Meskipun beberapa zat telah dilarang oleh peraturan pemerintah, yang lainnya masih banyak digunakan dan efek toksiknya belum sepenuhnya diteliti.

PFAS sudah diketahui dapat masuk ke dalam tubuh melalui rute lain, misalnya terhirup atau tertelan melalui makanan atau air minum, dan diketahui menyebabkan efek kesehatan yang merugikan seperti penurunan respons imun terhadap vaksinasi, gangguan fungsi hati, dan penurunan berat badan saat lahir.

Selama ini, PFAS dianggap tidak mampu menembus penghalang kulit, meskipun studi terbaru telah menunjukkan adanya kaitan antara penggunaan produk perawatan pribadi dengan konsentrasi PFAS dalam darah dan ASI manusia. Studi baru ini merupakan penilaian paling komprehensif yang pernah dilakukan tentang penyerapan PFAS ke dalam kulit manusia dan mengonfirmasi bahwa sebagian besar PFAS dapat masuk ke dalam tubuh melalui rute ini.

Penulis utama studi ini, Dr. Oddný Ragnarsdóttir, yang melakukan penelitian saat menempuh studi PhD di University of Birmingham, menjelaskan: “Kemampuan bahan kimia ini untuk diserap melalui kulit sebelumnya diabaikan karena molekulnya terionisasi. Muatan listrik yang memberikan mereka kemampuan untuk menolak air dan noda dianggap juga membuat mereka tidak mampu melintasi membran kulit. Penelitian kami menunjukkan bahwa teori ini tidak selalu benar dan bahwa penyerapan melalui kulit bisa menjadi sumber paparan yang signifikan terhadap bahan kimia berbahaya ini.”kata Dr. Oddný Ragnarsdóttir seperti dikutip Beritalingkungan.com dari laman birmingham.ac.uk (25/06/2024).

Studi ini memberikan wawasan pertama tentang pentingnya rute dermal sebagai jalur paparan terhadap berbagai bahan kimia selamanya. Para peneliti menyelidiki 17 PFAS yang berbeda. Senyawa yang dipilih adalah yang paling banyak digunakan dan paling banyak dipelajari efek toksiknya serta cara lain yang mungkin terpapar oleh manusia. Yang paling signifikan, senyawa-senyawa ini sesuai dengan bahan kimia yang diatur oleh Direktif Air Minum Uni Eropa.

Dalam eksperimen mereka, tim menggunakan model kulit manusia 3D – jaringan laboratorium berlapis-lapis yang meniru sifat kulit manusia normal, sehingga studi ini dapat dilakukan tanpa menggunakan hewan. Mereka menerapkan sampel setiap bahan kimia untuk mengukur proporsi yang diserap, tidak terserap, atau tertahan dalam model.

Dari 17 PFAS yang diuji, tim menemukan bahwa 15 zat menunjukkan penyerapan dermal yang substansial – setidaknya 5% dari dosis paparan. Pada dosis paparan yang diuji, penyerapan ke dalam aliran darah dari PFAS yang paling diatur (asam perfluorooktanoat atau PFOA) adalah 13,5% dengan tambahan 38% dari dosis yang diterapkan tertahan dalam kulit untuk potensi penyerapan jangka panjang ke dalam sirkulasi.

Jumlah yang diserap tampaknya berkorelasi dengan panjang rantai karbon dalam molekul. Zat dengan rantai karbon yang lebih panjang menunjukkan tingkat penyerapan yang lebih rendah, sementara senyawa dengan rantai yang lebih pendek yang diperkenalkan untuk menggantikan PFAS rantai panjang seperti PFOA, lebih mudah diserap. Penyerapan asam perfluoropentanoat misalnya empat kali lipat dari PFOA yaitu 59%.

Rekan penulis studi ini, Dr. Mohamed Abdallah, mengatakan “studi kami memberikan wawasan pertama tentang pentingnya rute dermal sebagai jalur paparan terhadap berbagai bahan kimia selamanya. Mengingat banyaknya PFAS yang ada, penting bagi studi di masa depan untuk menilai risiko berbagai bahan kimia beracun ini, daripada berfokus pada satu bahan kimia pada satu waktu.”

Profesor Stuart Harrad, dari Sekolah Geografi, Ilmu Bumi, dan Lingkungan di Universitas Birmingham, menambahkan: “Studi ini membantu kita memahami betapa pentingnya paparan terhadap bahan kimia ini melalui kulit dan juga struktur kimia mana yang paling mudah diserap. Ini penting karena kita melihat pergeseran dalam industri menuju bahan kimia dengan panjang rantai yang lebih pendek karena dianggap kurang beracun – namun trade-offnya mungkin kita menyerap lebih banyak dari mereka, sehingga kita perlu tahu lebih banyak tentang risiko yang terlibat.” (Marwan Aziz)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *