Krisis Iklim Membuat Industri Ski Australia Terancam Tutup

Berita Lingkungan News Perubahan Iklim Riset Terkini

Foto: Matt Wiseman/Protect Our Winters Australia (POW).

DARWIN, BERITALINGKUNGAN.COM– Industri ski Australia berisiko mengalami gangguan besar dan musim yang lebih pendek jika tingkat polusi iklim saat ini terus berlanjut, menurut pemodelan baru dari Protect Our Winters Australia (POW) dan The Australian National University (ANU).

Laporan tersebut menemukan bahwa rata-rata musim ski di semua resor di Australia akan lebih pendek 44 hari pada tahun 2050 dalam skenario emisi gas rumah kaca sedang dan lebih pendek 55 hari dalam skenario emisi tinggi.

Meskipun menunjukkan penurunan dramatis dalam curah salju di bawah skenario emisi sedang dan tinggi, industri salju Australia akan jauh lebih baik jika tindakan tegas diambil untuk mengurangi polusi iklim sesuai dengan skenario emisi rendah dekade ini.

Dalam skenario emisi rendah, musim ski akan lebih pendek 28 hari pada tahun 2050, sebelum mulai membaik pada tahun 2080 jika emisi tetap rendah.

Para peneliti berpendapat bahwa kecuali tindakan iklim yang mendesak diambil, beberapa resor ski berisiko menutup pintu mereka untuk selamanya.

Penulis laporan sekaligus peneliti ANU, Ruby Olsson, mengatakan selain beralih cepat dari bahan bakar fosil dan mengadopsi sistem energi terbarukan seperti angin dan matahari, langkah-langkah dukungan diperlukan untuk membantu resor ski tetap bertahan di tengah perubahan iklim dan membantu komunitas yang bergantung pada Pegunungan Alpen Australia.

“Kita perlu mendukung resor yang rentan untuk beralih ke pariwisata sepanjang tahun. Ini bisa mencakup pendekatan terkoordinasi antara pemerintah negara bagian, dibantu oleh Komite Penghubung Pegunungan Alpen Australia atau Dewan Menteri Pegunungan Alpen Australia, untuk mendukung resor ski yang paling berisiko,” ujar Ruby seperti dikutip Beritalingkungan.com dari laman anu.edu.au (11/06/2024).

“Semakin banyak kita bisa membatasi dampak perubahan iklim dengan mengurangi emisi gas rumah kaca, semakin sedikit biaya adaptasi oleh bisnis, komunitas, dan lingkungan, serta semakin banyak pilihan yang kita miliki. Menunda tindakan meningkatkan risiko penutupan resor atau kepunahan spesies. Penutupan resor dan kepunahan sulit atau bahkan tidak mungkin untuk dibatalkan. Jadi, dekade ini sangat penting dalam mengambil tindakan iklim yang mendesak.”tuturnya.

Direktur dan Advokat Utama Protect Our Winters Australia, Sam Quirke, mengatakan musim ski tahun lalu sulit, dengan curah salju minimal dan beberapa resor harus menutup pintu lebih awal. “Laporan ini menunjukkan bahwa hal itu akan semakin sering terjadi, karena musim ski menjadi lebih tidak menentu dan sulit diprediksi akibat pemanasan global, sampai kita melakukan sesuatu untuk mengatasinya,”ujarnya.

Para peneliti berpendapat bahwa kesehatan Pegunungan Alpen Australia sangat penting bagi kebutuhan pertanian dan keamanan air Australia.

Menurut laporan tersebut, aliran air dari salju yang mencair menyediakan rata-rata 9.600 gigaliter air per tahun ke Lembah Murray-Darling, yang sekitar 29 persen dari total aliran tahunan di lembah tersebut. Pada saat yang sama, perubahan iklim akan secara langsung mengurangi curah hujan di Pegunungan Alpen Australia sebesar lima hingga 24 persen pada tahun 2050 dan secara tidak langsung mengurangi hasil tangkapan melalui perubahan ekologi.

Penulis bersama sekaligus Profesor Adrienne Nicotra dari ANU, yang juga Direktur Fasilitas Penelitian Pegunungan Australia, mengatakan bahwa perubahan iklim sudah berdampak signifikan pada hewan dan tumbuhan asli yang menghuni Pegunungan Alpen Australia.

“Selain menjaga bahan bakar fosil tetap di dalam tanah untuk mencegah perubahan iklim yang menghancurkan, kita memerlukan investasi yang menggabungkan ilmuwan gunung, pembuat kebijakan, pemilik resor, dan komunitas Alpine untuk membuat rencana adaptasi,” kata Profesor Nicotra (Marwan Aziz)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *