Ketika Menulis dan Mengilustrasikan, AI Mengeluarkan Lebih Sedikit Karbon Daripada Manusia

Berita Lingkungan News Perubahan Iklim Riset Terkini

Ilustrasi AI. Foto : Adobe Stock.

LAWRENCE, BERITALINGKUNGAN.COM — Dengan evolusi kecerdasan buatan muncul diskusi tentang dampak lingkungan teknologi tersebut. Sebuah studi baru telah menemukan bahwa untuk tugas menulis dan mengilustrasikan, AI (Artificial Intelligence /Kecerdasan Buatan) mengeluarkan ratusan kali lebih sedikit karbon daripada manusia yang melakukan tugas yang sama.

Namun, itu tidak berarti bahwa AI dapat atau seharusnya menggantikan penulis dan ilustrator manusia, demikian argumen dari para penulis studi tersebut.

Andrew Torrance, Paul E. Wilson Distinguished Professor of Law di KU, adalah salah satu penulis studi yang membandingkan sistem-sistem yang sudah mapan seperti ChatGPT, Bloom AI, DALL-E2, dan lainnya dalam menyelesaikan menulis dan mengilustrasikan dibandingkan dengan manusia.

Seperti halnya cryptocurrency, AI telah menjadi subjek perdebatan tentang jumlah energi yang digunakannya dan kontribusinya terhadap perubahan iklim. Emisi dan dampak lingkungan manusia telah lama diteliti, tetapi perbandingan antara keduanya masih sedikit.

Para penulis melakukan perbandingan dan menemukan bahwa sistem AI mengeluarkan antara 130 hingga 1.500 kali lebih sedikit CO2e (karbon dioksida setara) per halaman teks yang dihasilkan daripada penulis dan sistem ilustrasi manusia, dan antara 310 hingga 2.900 kali lebih sedikit CO2e per gambar daripada manusia.

“Saya suka berpikir bahwa saya didorong oleh data, bukan hanya apa yang saya rasakan benar. Kami telah melakukan diskusi tentang sesuatu yang tampaknya benar dalam hal emisi AI, tetapi kami ingin melihat data dan melihat apakah itu benar-benar lebih efisien,” kata Torrance seperti dikutip Beritalingkungan.com dari laman Ku.edu (04/04/2024)

. “Ketika kami melakukannya, hasilnya agak mengejutkan. Bahkan menurut perkiraan konservatif, AI jauh lebih tidak boros.”ujarnya.

Studi tersebut, yang ditulis bersama Bill Tomlinson, Rebecca Black, dan Donald Patterson dari University of California-Irvine, diterbitkan dalam jurnal Nature.

Untuk menghitung jejak karbon seseorang yang menulis, para peneliti berkonsultasi dengan Anggaran Energi, ukuran yang mempertimbangkan jumlah energi yang digunakan dalam tugas-tugas tertentu untuk jangka waktu tertentu.

Misalnya, sudah jelas berapa banyak energi yang digunakan oleh komputer dengan perangkat lunak pemrosesan kata per jam. Ketika dikalikan dengan waktu rata-rata yang dibutuhkan seseorang untuk menulis satu halaman teks, dengan rata-rata 250 kata, sebuah perkiraan bisa diperoleh. Dengan menggunakan jumlah energi yang sama yang digunakan oleh CPU yang mengoperasikan AI seperti ChatGPT, yang dapat menghasilkan teks dengan lebih cepat, menghasilkan perkiraan untuk AI.

Peneliti juga mempertimbangkan emisi per kapita individu di Amerika Serikat dan India. Penduduk Amerika Serikat memiliki emisi tahunan perkiraan sekitar 15 ton metrik CO2e per tahun, sementara India memiliki rata-rata 1,9 ton metrik.

Dua negara ini dipilih karena mereka memiliki dampak lingkungan per kapita tertinggi dan terendah dari negara-negara dengan populasi lebih dari 300 juta, dan untuk memberikan gambaran tentang tingkat emisi yang berbeda di berbagai bagian dunia dibandingkan dengan AI.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa Bloom 1.400 kali kurang berdampak daripada penduduk AS yang menulis satu halaman teks dan 180 kali kurang berdampak daripada penduduk India.

Dalam hal ilustrasi, hasil menunjukkan bahwa DALL-E2 mengeluarkan sekitar 2.500 kali kurang CO2e daripada seorang seniman manusia dan 310 kali kurang daripada seorang seniman yang berbasis di India. Angka untuk Midjourney adalah 2.900 kali kurang untuk yang pertama dan 370 kali kurang untuk yang kedua.

Saat teknologi membaik dan masyarakat berkembang, angka-angka tersebut hampir pasti akan berubah juga, kata Torrance.

Para penulis menulis bahwa emisi karbon hanya satu faktor yang harus dipertimbangkan saat membandingkan produksi AI dengan output manusia.

Saat ini, teknologi-teknologi tersebut seringkali tidak mampu menghasilkan kualitas menulis atau seni yang dapat diproduksi oleh manusia. Saat teknologi-teknologi tersebut membaik, mereka memiliki potensi untuk menghilangkan pekerjaan yang ada dan menciptakan pekerjaan baru.

Kehilangan pekerjaan memiliki potensi untuk mengganggu secara ekonomi, sosial, dan bentuk-bentuk destabilisasi lainnya. Oleh karena itu, penulis menulis, jalan terbaik ke depan kemungkinan adalah kolaborasi antara AI dan upaya manusia, atau sistem di mana orang dapat menggunakan AI untuk menjadi lebih efisien dalam pekerjaan mereka dan tetap mengontrol produk akhir.

Isu hukum seperti penggunaan materi berhak cipta dalam set pelatihan untuk AI harus dipertimbangkan, para penulis menulis, begitu pula potensi peningkatan materi yang diproduksi secara artifisial untuk menghasilkan peningkatan energi yang digunakan dan emisi yang dihasilkan.

Kolaborasi antara keduanya adalah penggunaan yang paling menguntungkan dari baik AI maupun tenaga kerja manusia, para penulis menulis.

“Kami tidak mengatakan AI secara inheren baik atau bahwa itu secara empiris lebih baik, hanya bahwa saat kami melihatnya dalam kasus-kasus ini, ia lebih sedikit konsumsi energi,” kata Torrance.

Penelitian ini dilakukan untuk meningkatkan pemahaman tentang AI dan dampak lingkungannya dan untuk mengatasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB untuk memastikan pola konsumsi dan produksi yang berkelanjutan dan mengambil tindakan mendesak untuk memerangi perubahan iklim dan dampaknya, tulis para peneliti.

Bagian para penulis telah mulai menggunakan AI sebagai bantuan dalam memproduksi draf untuk beberapa penulisan mereka, tetapi mereka juga setuju akan kebutuhan untuk secara hati-hati mengedit, dan menambahi, draf-draf tersebut secara manual.

“Ini bukan kutukan, ini adalah anugerah,” kata Torrance tentang AI. “Saya pikir ini akan membantu membuat penulis yang baik menjadi hebat, penulis yang biasa menjadi baik, dan mendemokratisasi penulisan. Ini dapat membuat orang lebih produktif dan dapat menjadi pemberdayaan potensi manusia. Saya sangat optimis bahwa teknologi semakin baik dalam sebagian besar hal dan meringankan efek yang kita miliki pada Bumi. Kami berharap ini hanya permulaan dan bahwa orang terus menggali masalah ini lebih lanjut.”pungkasnya (Marwan Aziz).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *