Terancam Punah, Ilmuwan Peringatkan Kuota Pemburu Anjing Laut Abu-Abu Terlalu Besar

Berita Lingkungan News Satwa Terkini

Anjing laut abu-abu di Laut Baltik sangat terancam punah, pada akhir tahun 1970-an hanya tersisa 5.000 hewan dari jumlah semula 90.000. Sejak itu, populasi anjing laut telah pulih dan saat ini berjumlah sekitar 55.000 hewan. Namun kini spesies ini mungkin akan terancam lagi jika perburuan yang memiliki izin tidak dikoordinasikan antar negara. Foto :  Daire Carroll.

BALTIK, BERITALINGKUNGAN.COM– Peneliti di Universitas Gothenburg memperingatkan bahwa kuota pemburuan saat ini sekitar 3.000 hewan dapat mengancam kelangsungan hidup jangka panjang anjing laut abu-abu di Laut Baltik.

Kesimpulan dari studi baru ini didasarkan pada statistik dari pemburuan anjing laut abad ke-20 dan prediksi perubahan iklim di masa depan.

Setelah puluhan tahun pemburuan yang keras dan pencemaran lingkungan oleh toksin seperti PCB, pada tahun 1970-an hanya tersisa 5.000 anjing laut abu-abu di seluruh Laut Baltik, menurun dari ukuran awal lebih dari 90.000 pada awal abad tersebut. Sejak itu, populasi sebagian pulih, dan saat ini berjumlah sekitar 55.000 hewan untuk semua negara yang digabungkan.

Anjing laut abu-abu Baltik secara genetik terisolasi dari populasi anjing laut abu-abu terdekat di Atlantik. Mereka umumnya sedikit lebih kecil dan, berbeda dengan anjing laut yang hanya berkembang biak di daratan yang ditemukan di Kepulauan British, dapat melahirkan anak di atas es terapung dan di daratan. Populasi sekarang menghadapi tantangan baru dalam dunia dengan iklim yang semakin hangat dan kekurangan ikan mangsa yang sesuai ukurannya. Dengan menggunakan model matematika, para peneliti menunjukkan bahwa peningkatan pemburuan anjing laut bisa menyebabkan populasi tersebut kembali menurun.

“Sudah tiga generasi diperlukan bagi anjing laut abu-abu untuk pulih. Populasi anjing laut kini berkembang, tetapi penelitian kami menunjukkan bahwa, jika kuota pemburuan saat ini sebesar 3.000 hewan per tahun tercapai, kelangsungan hidup anjing laut abu-abu di Laut Baltik akan kembali terancam,” kata Daire Carroll, peneliti associate di Universitas Gothenburg dan penulis utama studi yang dipublikasikan dalam Journal of Animal Ecology seperti dikutip Beritalingkungan.com (01/04/2024).

Saat ini, sekitar 1.500 anjing laut dibunuh setiap tahun di Laut Baltik.

Kuota pemburuan harus dikurangi

Para peneliti membuat model matematika untuk pertumbuhan populasi anjing laut abu-abu dan memeriksa beberapa skenario berbeda untuk masa depan. Mereka menguji efek tekanan pemburuan yang berbeda, tingkat ketersediaan makanan yang berbeda, dan konsekuensi dari kurangnya es laut.

“Kami melihat bahwa membunuh 3.000 anjing laut setiap tahun selalu mengakibatkan penurunan ukuran populasi anjing laut, bahkan dalam skenario paling optimis untuk iklim dan lingkungan laut. Kesimpulan kami adalah bahwa kuota pemburuan saat ini di Laut Baltik tidak berkelanjutan. Jika populasi anjing laut akan terus pulih, jumlah maksimum yang bisa diburu adalah 1.900 hewan. Tetapi jika ada perubahan lingkungan lain yang berdampak negatif pada populasi, angka tersebut juga harus dikurangi,” kata Daire Carroll.

Negara-negara di sekitar Laut Baltik telah sepakat bahwa populasi anjing laut abu-abu harus diizinkan pulih setelah mendekati kepunahan pada abad ke-20 akibat pemburuan dan pencemaran lingkungan. Konflik dengan industri perikanan selama periode ini menyebabkan pemburuannya. Sebagai hasil dari itu, terdapat statistik rinci tentang berapa banyak anjing laut yang dibunuh setiap tahun.

Peneliti di Universitas Gothenburg dibantu oleh rekan-rekan mereka di Museum Sejarah Alam Swedia di Stockholm untuk menghasilkan data tentang perkembangan anjing laut abu-abu dalam zaman modern. Berkat kenyataan bahwa anjing laut sekarang digunakan sebagai indikator lingkungan untuk Laut Baltik, terdapat data yang baik tentang jumlah, fertilitas, dan kesehatan anjing laut.

Keuntungan dari berkembang biak di atas es

“Kami membuat model bagaimana populasi anjing laut akan tumbuh selama 20 tahun terakhir jika tidak ada pemburuan. Dengan cara ini, kami dapat memperkirakan efek jangka panjang dari kuota pemburuan saat ini terhadap populasi anjing laut. Kami juga mensimulasikan apa artinya iklim yang lebih hangat bagi anjing laut abu-abu,” kata Daire Carroll.

Bayi anjing laut abu-abu Baltik memiliki peluang lebih besar untuk bertahan hidup jika mereka lahir di atas es laut daripada di daratan. Di atas es terapung, induk dan bayi dapat menyebar di area yang lebih luas dan bayi menghadapi lebih sedikit ancaman dari predator lain, manusia, atau infeksi yang mudah tersebar dalam koloni anjing laut padat di daratan.

Seiring pertumbuhan populasi anjing laut, konflik dengan industri perikanan juga meningkat, dan pada tahun 2020, pemburuannya dilengkapi dengan pemburu berlisensi di Finlandia dan Swedia. Secara total, lebih dari 3.000 hewan berpotensi dibunuh.

“Pembunuhan individu anjing laut yang mengunjungi atau merusak peralatan perikanan selalu diizinkan dan tidak bermasalah bagi kelangsungan hidup populasi. Itu hanya beberapa ratus individu per tahun dan tidak memengaruhi seluruh kelompok anjing laut. Tetapi pemburuan berlisensi yang baru, berbeda, itu berisiko menghantam kelangsungan hidup anjing laut abu-abu,” kata Karin Hårding, Profesor Ekologi di Universitas Gothenburg dan co-penulis studi, yang telah melakukan penelitian tentang anjing laut sejak akhir 1980-an (Marwan Aziz)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *