NASA Menemukan Lonjakan Permukaan Laut Global Akibat El Niño

Berita Lingkungan Laut News Terkini

Kenaikan permukaan air laut mempengaruhi masyarakat pesisir di seluruh dunia, terutama masyarakat seperti Honolulu, dalam foto, yang terletak di pulau-pulau. Foto : NASA.

WASHINGTON, BERITALINGKUNGAN.COM – Analisis NASA menemukan ada lonjakan signifikan dalam permukaan laut global pada tahun 2023 yang disebabkan oleh El Niño.

Dataset jangka panjang menunjukkan ketinggian permukaan laut terus meningkat dengan laju yang semakin cepat selama beberapa dekade pengamatan.

Rata-rata permukaan laut global naik sekitar 0,3 inci (0,76 sentimeter) dari tahun 2022 hingga 2023, lonjakan yang relatif besar ini terutama disebabkan oleh iklim yang semakin hangat dan perkembangan El Niño yang kuat. Total kenaikan tersebut setara dengan mengeringkan seperempat Danau Superior ke dalam samudera selama satu tahun.

NASA menyebut berdasakan dataset tingkat permukaan laut menampilkan lebih dari 30 tahun pengamatan satelit, dimulai dengan misi TOPEX/Poseidon AS-Prancis, yang diluncurkan pada tahun 1992. Misi Sentinel-6 Michael Freilich, yang diluncurkan pada November 2020, adalah yang terbaru dalam serangkaian satelit yang telah berkontribusi pada catatan tingkat permukaan laut ini.

Data menunjukkan bahwa rata-rata permukaan laut global telah naik sekitar 4 inci (9,4 sentimeter) sejak tahun 1993. Laju peningkatan ini juga telah berakselerasi, lebih dari dua kali lipat dari 0,07 inci (0,18 sentimeter) per tahun pada tahun 1993 menjadi laju saat ini sebesar 0,17 inci (0,42 sentimeter) per tahun.

“Kecepatan peningkatan saat ini berarti bahwa kita sedang dalam jalur untuk menambahkan 20 sentimeter lagi pada ketinggian rata-rata permukaan laut global pada tahun 2050, menggandakan jumlah perubahan dalam tiga dekade mendatang dibandingkan dengan 100 tahun sebelumnya dan meningkatkan frekuensi serta dampak banjir di seluruh dunia,” kata Nadya Vinogradova Shiffer, direktur tim perubahan tingkat laut NASA dan program fisika laut di Washington seperti dikutip Beritalingkungan.com dari laman NASA (28/03/2024).

Permukaan laut global mengalami lonjakan signifikan dari tahun 2022 hingga 2023 terutama karena perubahan dari kondisi La Niña ke El Niño. La Niña ringan dari tahun 2021 hingga 2022 mengakibatkan kenaikan permukaan laut yang lebih rendah dari yang diharapkan pada tahun itu. El Niño yang kuat berkembang pada tahun 2023, membantu meningkatkan rata-rata kenaikan ketinggian permukaan laut.

La Niña ditandai dengan suhu laut yang lebih dingin dari biasanya di Samudra Pasifik khatulistiwa. El Niño melibatkan suhu laut yang lebih hangat dari rata-rata di Samudra Pasifik khatulistiwa. Kedua fenomena iklim periodik ini mempengaruhi pola curah hujan dan salju serta tingkat permukaan laut di seluruh dunia.

“Selama La Niña, hujan yang biasanya turun di laut justru turun di daratan, sementara itu mengambil air dari laut dan menurunkan tingkat permukaan laut,” kata Josh Willis, seorang peneliti tingkat laut di Jet Propulsion Laboratory NASA di California Selatan.

“Pada tahun El Niño, sebagian besar hujan yang biasanya turun di daratan berakhir di laut, yang sementara meningkatkan tingkat permukaan laut.”ujarnya.

Fenomena iklim musiman atau periodik dapat mempengaruhi rata-rata permukaan laut global dari tahun ke tahun. Namun, tren yang mendasar selama lebih dari tiga dekade adalah peningkatan ketinggian laut sebagai respons langsung terhadap pemanasan global akibat panas yang berlebihan terperangkap oleh gas rumah kaca di atmosfer Bumi.

“Dataset jangka panjang seperti rekaman satelit 30 tahun ini memungkinkan kita untuk membedakan antara efek jangka pendek terhadap permukaan laut, seperti El Niño, dan tren yang membiarkan kita mengetahui arah mana permukaan laut akan menuju,” kata Ben Hamlington, pemimpin tim perubahan tingkat laut NASA di JPL.

Ia menuturkan pengamatan multidekadal ini tidak akan mungkin terjadi tanpa kerjasama internasional yang berkelanjutan, serta inovasi ilmiah dan teknis oleh NASA dan lembaga antariksa lainnya. Secara khusus, altimeter radar telah membantu menghasilkan pengukuran yang lebih tepat dari tingkat permukaan laut di seluruh dunia. Untuk menghitung ketinggian laut, instrumen ini memantulkan sinyal mikro gelombang dari permukaan laut, mencatat waktu yang diperlukan sinyal untuk melakukan perjalanan dari satelit ke Bumi dan kembali, serta kekuatan sinyal kembali.

Para peneliti juga secara berkala memeriksa silang pengukuran tingkat laut tersebut dengan data dari sumber lain. Ini termasuk pengukuran gelombang pasang, serta pengukuran satelit dari faktor-faktor seperti uap air atmosfer dan medan gravitasi Bumi yang dapat memengaruhi akurasi pengukuran tingkat laut.

Dengan menggunakan informasi tersebut, para peneliti melakukan kalibrasi ulang dataset 30 tahun, yang menghasilkan pembaruan pada tingkat permukaan laut di beberapa tahun sebelumnya. Hal ini termasuk peningkatan kenaikan permukaan laut sebesar 0,08 inci (0,21 sentimeter) dari tahun 2021 hingga 2022.

Ketika para peneliti menggabungkan data altimetri berbasis ruang dari lautan dengan lebih dari satu abad pengamatan dari sumber berbasis permukaan, seperti gelombang pasang, informasi tersebut secara dramatis meningkatkan pemahaman kita tentang bagaimana ketinggian permukaan laut berubah secara global.

“Ketika pengukuran tingkat laut ini digabungkan dengan informasi lain, termasuk suhu laut, kehilangan es, dan pergerakan tanah, ilmuwan dapat menguraikan mengapa dan bagaimana lautan naik,”jelasnya (Marwan Aziz)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *