Terumbu Karang Buatan yang Dirancang oleh Insinyur MIT Dapat Melindungi Kehidupan Laut

Berita Lingkungan Laut News Terkini

Peneliti MIT menguji kinerja pemecah gelombang dari dua struktur terumbu buatan di MIT Towing Tank. Foto : MIT.

NEW YORK, BERITALINGKUNGAN.COM– Tim dari Massachusetts Institute of Technology (MIT) sedang mengembangkan terumbu buatan yang dirancang untuk melindungi garis pantai.

Terumbu yang berkelanjutan dan hemat biaya ini dapat meredam lebih dari 95 persen energi gelombang masuk dengan menggunakan hanya sebagian kecil dari material yang biasanya diperlukan. Rancangan ini tidak hanya bertujuan untuk meniru efek penghalang gelombang terumbu karang alami tapi juga menyediakan ruang bagi ikan dan kehidupan laut lainnya.

Desain terumbu ini berpusat pada struktur silinder yang dikelilingi oleh empat sirip layaknya kemudi. Para insinyur menemukan bahwa struktur ini, ketika menghadapi gelombang, secara efisien memecah gelombang menjadi jet turbulen yang pada akhirnya meredam sebagian besar energi total gelombang. Tim telah menghitung bahwa desain baru ini dapat mengurangi energi gelombang sebanyak terumbu buatan yang ada saat ini, dengan menggunakan 10 kali lebih sedikit material.

Para peneliti berencana untuk memproduksi setiap struktur silinder dari semen berkelanjutan, yang akan dicetak dalam pola “voxel” yang dapat dirakit secara otomatis, dan akan menyediakan kantong untuk ikan menjelajahi dan kehidupan laut lainnya untuk menetap di dalamnya. Silinder-silinder tersebut dapat dihubungkan untuk membentuk dinding semi-permeabel panjang, yang dapat didirikan insinyur di sepanjang garis pantai, sekitar setengah mil dari pantai. Berdasarkan eksperimen awal tim dengan prototipe skala laboratorium, terumbu buatan ini dapat mengurangi energi gelombang masuk lebih dari 95 persen.

“Ini akan seperti pemecah gelombang panjang,” kata Michael Triantafyllou, Profesor Henry L. dan Grace Doherty dalam Ilmu dan Teknik Kelautan di Departemen Teknik Mesin.

“Jika gelombang setinggi 6 meter mendekati struktur terumbu ini, mereka pada akhirnya akan kurang dari satu meter tingginya di sisi lain. Jadi, ini membunuh dampak gelombang, yang dapat mencegah erosi dan banjir.”ujar seperti dikutip Beritalingkungan.com dari laman MIT

Detail dari desain terumbu buatan ini dilaporkan kemarin dalam sebuah studi yang muncul di jurnal akses terbuka PNAS Nexus. Triantafyllou dan rekan penulis MIT-nya adalah Edvard Ronglan SM ’23; mahasiswa pascasarjana Alfonso Parra Rubio, Jose del Auila Ferrandis, dan Erik Strand; ilmuwan peneliti Patricia Maria Stathatou dan Carolina Bastidas; serta Profesor Neil Gershenfeld, direktur Center for Bits and Atoms; bersama dengan Alexis Oliveira Da Silva di Institut Politeknik Paris, Dixia Fan dari Universitas Westlake, dan Jeffrey Gair Jr. dari Scinetics, Inc.

Tim ini sekarang berharap untuk bekerja dengan kota-kota pantai di Massachusetts untuk menguji struktur pada skala pilot.

“Struktur uji ini tidak akan kecil,” tekan Triantafyllou. “Mereka akan sekitar satu mil panjangnya dan sekitar 5 meter tinggi, dan akan berbiaya sekitar 6 juta dolar per mil. Jadi ini tidak murah. Tapi itu bisa mencegah kerusakan badai senilai miliaran dolar. Dan dengan perubahan iklim, melindungi garis pantai akan menjadi masalah besar.”jelasnya

Projek ini sebagian didanai oleh U.S. Defense Advanced Research Projects Agency (Marwan Aziz)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *