Studi Terbaru Mengungkap Keragaman Spesies Menunjang Stabilitas Ekosistem

Berita Lingkungan Laut News Terkini

Keanekaragaman hayati karang. Foto : mcgill.ca.

JAKARTA, BERITALINGKUNGAN.COM – Sebuah studi baru dari McGill University dan Max Planck Institute yang baru-baru ini dipublikasikan dalam jurnal Science menawarkan jawaban atas pertanyaan yang telah lama belum terjawab selama setengah abad di kalangan ekolog.

Para peneliti menanggapi pertanyaan tentang pertumbuhan populasi dengan menggunakan model yang, sejauh ini, belum pernah digunakan dalam konteks ini – meskipun sejalan dengan kebijaksanaan konvensional dan cara orang secara tradisional memodelkan pertumbuhan individu (dari kelahiran hingga kedewasaan).

Peneliti menggunakan data tentang kelimpahan populasi, pertumbuhan, dan biomassa dari berbagai spesies – termasuk serangga, ikan, dan mamalia – dari seluruh dunia, yang dikumpulkan selama 60 tahun terakhir. Hasil mereka, berdasarkan analisis ekstensif, menunjukkan bahwa, bertentangan dengan teori ekologi kontemporer, keragaman spesies menyebabkan stabilitas ekosistem, seperti yang dipercayai oleh ekolog awal.

“Pertumbuhan populasi melambat seiring dengan peningkatan densitas,” kata Ian Hatton, peneliti asosiasi di Departemen Ilmu Bumi dan Planet, McGill University, dan penulis utama dari makalah tersebut.

“Hampir seluruh teori sebelumnya mengasumsikan bahwa populasi tumbuh secara eksponensial, namun ada bukti yang berkembang bahwa spesies sebenarnya mengikuti kursus yang sedikit berbeda, di mana pertumbuhan eksponensial secara berkelanjutan melambat. Ini sedikit mirip dengan hukum hasil berkurang dalam ekonomi.”ujar Ian dalam keterangan persnya yang dikutip Beritalingkungan.com (23/3/2024).

Yang menakjubkan adalah perbedaan kecil dalam pertumbuhan populasi dapat memiliki efek besar pada interaksi komunitas, secara menyeluruh membalikkan prediksi dari dekade teori.

Temuan ini menimbulkan pertanyaan yang mengkhawatirkan tentang potensi dampak skala besar dari kehilangan biodiversitas. “Penelitian ini menjadi semakin mendesak mengingat tingkat kepunahan spesies saat ini dan kehilangan biodiversitas,” ujar Hatton.

“Selain lebih baik menyelaraskan teori dengan data, model ini membuat prediksi yang mengkhawatirkan: kehilangan biodiversitas dapat lebih lanjut mendestabilkan ekosistem dan mencegah mereka pulih setelah gangguan.”tuturnya.

Penelitian ini menggarisbawahi pentingnya pelestarian keragaman spesies sebagai kunci untuk menjaga stabilitas dan kesehatan ekosistem kita. Ini memperkuat argumen untuk upaya konservasi global dan langkah-langkah perlindungan lingkungan yang lebih ketat. (Marwan Aziz)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *