Perubahan Iklim Mengganggu Ekosistem Penting di Alpen

Berita Lingkungan News Perubahan Iklim Terkini

Ketgam : Pengambilan Sampel Salju di Pegunungan Alpen. Foto : Helen Snell.

SWISS, BERITALINGKUNGAN.COM-Penurunan tutupan salju dan pergeseran pola vegetasi di Alpen, yang keduanya dipicu oleh perubahan iklim, memiliki dampak gabungan besar terhadap keanekaragaman hayati dan fungsi ekosistem di pegunungan tinggi, menurut penelitian baru yang diterbitkan hari ini.

Rentang gunung yang mencakup area luas di seluruh dunia menghangat jauh lebih cepat daripada area dataran rendah di sekitarnya, memicu penurunan besar-besaran dalam tutupan salju dan pergerakan cepat naik semak kerdil, seperti heather.

Para ilmuwan di Universitas Manchester telah menemukan bahwa perubahan ini mengganggu waktu pelaksanaan fungsi ekosistem alpen yang penting yang dilakukan oleh tanaman dan mikroorganisme tanah.

Penelitian ini, yang diterbitkan hari ini dalam jurnal Global Change Biology dan didanai oleh Dewan Riset Lingkungan Alam Inggris, menunjukkan bahwa ekosistem pegunungan tinggi mungkin kurang mampu mempertahankan nutrisi penting yang diperlukan untuk mempertahankan pertumbuhan tanaman dan menjaga keanekaragaman hayati di lingkungan yang keras ini.

“Kertas kami mengungkap betapa pentingnya waktu dari banyak proses tanaman dan tanah dalam ekosistem musiman. Orang mungkin akrab dengan ketidaksesuaian antara berbunga tanaman dan munculnya penyerbuk yang disebabkan oleh perubahan iklim. Dalam studi kami, kami telah menunjukkan bahwa proses tanaman dan tanah menunjukkan dinamika musiman yang menarik, dan bahwa waktu dari proses-proses ini juga dapat terganggu oleh perubahan iklim. Pegunungan tinggi seperti kanari di tambang batubara karena mereka menghangat jauh lebih cepat daripada rata-rata global. Itu membuat temuan kami sangat mengkhawatirkan,” kata Dr. Arthur Broadbent, penulis utama studi tersebut seperti dikutip Beritalingkungan.com dari laman resmi Universitas Manchester (22/03/2024).

Ia mengungkapkan, setiap tahun, perubahan musiman dalam ekosistem pegunungan memicu transfer besar nutrisi antara tanaman dan komunitas mikroba dalam tanah alpen. Setelah salju mencair di musim semi, tanaman mulai tumbuh dan bersaing dengan mikroba tanah untuk nutrisi, sehingga memicu pergeseran dalam penyimpanan nutrisi dari tanah ke tanaman. Transfer ini dibalik pada musim gugur, saat tanaman mati kembali, dan nutrisi dikembalikan ke tanah dalam daun dan akar mati.

Selama musim dingin alpen, salju bertindak seperti selimut insulasi yang memungkinkan mikroba tanah untuk terus berfungsi dan menyimpan nutrisi dalam biomassa mereka dan memungkinkan tanaman bertahan hidup di musim dingin alpen yang dingin. Perubahan iklim diprediksi akan menyebabkan hilangnya tutupan salju sebesar 80-90% pada akhir abad ini di sebagian Alpen Eropa dan memajukan waktu leleh salju sebanyak lima hingga 10 minggu.

Prof Michael Bahn, seorang kolaborator dalam proyek tersebut dari Universitas Innsbruck, mengatakan penurunan tutupan salju musim dingin adalah salah satu dampak perubahan iklim yang paling jelas dan mencolok di Alpen. Efeknya terhadap fungsi dan keanekaragaman ekosistem alpen merupakan kekhawatiran besar bagi orang-orang yang tinggal di wilayah Alpen dan di luar.

Para ilmuwan dari Universitas Manchester, bekerja sama dengan Universitas Innsbruck, Helmholtz Zentrum München, dan UK Centre for Ecology and Hydrology, melakukan penelitian dalam sebuah eksperimen lapangan jangka panjang di Alpen Eropa. Temuan ini menyoroti efek merugikan perubahan iklim pada transfer musiman dan retensi nutrisi antara tanaman dan mikroba tanah.

“Karya kami menunjukkan bagaimana kombinasi berbagai aspek perubahan iklim dapat mengganggu proses ekologis di bawah tanah yang menjadi dasar pertumbuhan tanaman di ekosistem alpen, dengan konsekuensi jangka panjang yang mungkin untuk keanekaragaman dan fungsi mereka,” kata Richard Bardgett, Peneliti Utama dan Profesor Ekologi di Departemen Ilmu Bumi dan Lingkungan Universitas Manchester.

Bagi para ilmuwan, memahami bagaimana ekosistem merespons dampak perubahan iklim simultan tetap menjadi tantangan besar. Interaksi antara faktor perubahan iklim langsung dan tidak langsung, seperti perubahan tutupan salju atau perluasan semak kerdil yang kurang jelas, dapat menyebabkan perubahan dalam fungsi ekosistem yang tiba-tiba dan tak terduga. Efek-efek ini tidak mungkin diprediksi dengan mempelajari faktor-faktor perubahan iklim secara terpisah (Marwan Aziz)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *