Penelitian Terbaru Ungkap Sinyal Perubahan Suhu Permukaan Laut Terkait Aktivitas Manusia

Berita Lingkungan News Perubahan Iklim Terkini

Ketgam : Ombak di Samudera Pasifik. Foto : Hannah Piecuch, ©Woods Hole Oceanographic Institution.

JAKARTA, BERITALINGKUNGAN.COM— Penelitian baru mengenai lautan memberikan bukti nyata akan “sidik jari” manusia pada perubahan iklim dan menunjukkan bahwa sinyal spesifik dari aktivitas manusia telah mengubah amplitudo siklus musiman suhu permukaan laut (SST).

“Ini merupakan bukti terobosan bahwa terdapat sinyal perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia dalam suhu lautan yang terkait dengan peningkatan CO2,” kata Benjamin Santer, seorang ilmuwan dan sarjana terkemuka di Departemen Oseanografi Fisik di Institut Oseanografi Woods Hole (WHOI) melalui keterangan tertulisnya (22/3/2024).

“Kami menunjukkan bahwa sinyal yang disebabkan oleh manusia dalam siklus musiman suhu permukaan laut (SST) telah muncul dari kebisingan variabilitas alam. Pola geografis perubahan amplitudo siklus musiman SST (SSTAC) mengungkapkan dua fitur khas: peningkatan di belahan bumi bagian utara berhubungan dengan perubahan kedalaman lapisan campuran, dan pola dipol yang kuat antara 40˚S dan 55˚S yang sebagian besar dipicu oleh perubahan angin permukaan,” ujar Benjamin seperti dikutip Beritalingkungan.com dari artikel yang diterbitkan di Jurnal Nature Climate Change berjudul, “Pengaruh manusia yang muncul pada siklus musiman suhu permukaan laut,”.

“Bukti yang kami temukan sangat jelas. Penelitian kami didasarkan pada empat set data observasi yang berbeda dari suhu permukaan laut. Kami menganalisis data dari berbagai sistem pemantauan, termasuk catatan satelit dan pengukuran laut yang telah dikumpulkan oleh WHOI sejak tahun 1950. Semua data ini memberikan cerita yang sama dan kesimpulan yang sama: bahwa sinyal yang disebabkan oleh manusia dalam SSTAC sangat kuat dan memiliki pola yang sangat khas,” kata Dr. Jia-Rui Shi, peneliti pascadoktoral di WHOI.

Ia menjelaskan pola perubahan SSTAC yang diprediksi oleh model dapat diidentifikasi dengan kepercayaan statistik yang tinggi dalam empat produk SST yang diamati berbeda dan dalam 51 realisasi model individu evolusi iklim historis.

Simulasi dengan perubahan historis dalam paksaan individu mengungkapkan bahwa peningkatan gas rumah kaca adalah pendorong utama perubahan dalam SSTAC, dengan kontribusi yang lebih kecil namun jelas dari aerosol antropogenik dan paksaan ozon.

Penelitian ini dimotivasi oleh karya sebelumnya oleh Santer, yang telah bekerja pada fingerprinting iklim selama lebih dari 30 tahun. Studi sebelumnya menggunakan catatan satelit untuk mengidentifikasi sidik jari manusia dalam perubahan siklus musiman suhu troposfera bagian tengah hingga atas. Namun, ini adalah studi fingerprinting pertama yang mengungkapkan pola-pola detail perubahan iklim dalam suhu permukaan laut musiman.

“Amplitudo siklus musiman suhu permukaan laut sedang berubah dan menjadi lebih kuat. Salah satu temuan terbesar kami adalah bahwa pemanasan lebih besar terjadi di musim panas daripada di musim dingin. Baik di belahan bumi utara maupun selatan, kedalaman lapisan campuran laut menjadi lebih tipis yang dapat secara signifikan memperkuat suhu musim panas,” ujar Shi.

“Pemanasan di belahan bumi utara lebih ekstrem, terkait dengan ukuran cekungan samudra yang lebih kecil. Di belahan bumi selatan, kami menemukan bahwa perubahan suhu permukaan laut sebagian besar dipicu oleh pola pergeseran angin yang disebabkan oleh pemanasan atmosfer.”tuturnya.

“Penelitian ini membantah klaim bahwa perubahan suhu baru-baru ini adalah alami, baik karena Matahari maupun karena siklus internal dalam sistem iklim. Penjelasan alami hampir tidak mungkin dalam hal apa yang kita lihat di sini: perubahan dalam suhu musiman dari lautan,” ujar Santer. Penelitian ini juga menolak klaim bahwa kita tidak perlu serius menghadapi perubahan iklim karena itu alami.

“Jejak manusia yang kuat dalam siklus musiman suhu permukaan laut diharapkan memiliki dampak luas pada ekosistem laut. Ini dapat secara dramatis memengaruhi perikanan dan distribusi nutrisi,” kata Shi.

“Memperoleh wawasan tentang pengaruh antropogenik pada musiman memiliki kepentingan ilmiah, ekonomi, dan sosial.”tambahnya.

Santer mengungkapkan pada tahun 2023, kandungan panas di permukaan atas lautan mencapai rekor tertinggi, menyebabkan kekhawatiran besar di kalangan ilmiah. Lautan menyerap sekitar 90 persen dari panas berlebih Bumi akibat pemanasan global dan memainkan peran vital dalam mengatur sistem iklim planet.

“Suhu laut secara harfiah melebihi batas. Banyak orang ingin tahu apa yang sedang terjadi,” kata Santer. “Sebagian besar jawabannya adalah bahwa aktivitas manusia secara perlahan telah memanaskan lautan dunia. Komunitas ilmiah telah fokus pada perubahan suhu rata-rata tahunan lautan. Makalah ini menunjukkan bahwa juga sangat penting untuk melakukan fingerprinting dengan perubahan musiman,” kata Santer.

Lautan adalah penyerap karbon yang sangat penting, menyerap 25 persen dari karbon dioksida yang kita hasilkan dengan membakar bahan bakar fosil. Namun, kemampuan laut untuk menyerap CO2 tergantung pada suhu. Ketika laut menghangat, sangat penting bagi kita untuk memahami bagaimana kemampuan laut dalam menyerap CO2 terpengaruh.

“Ketika lautan menyerap karbon dioksida, ini menciptakan asamiasi yang secara luas dilaporkan yang dapat berdampak negatif pada organisme laut. Jika kita mulai mengubah pH laut, kita berisiko mengganggu integritas struktural organisme di dasar,”pungkasnya (Marwan Aziz)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *