India Memimpin Polusi Udara Terburuk di Asia, Indonesia Tempati Urutan ke 14

Berita Lingkungan News Perubahan Iklim Terkini

Pejalan pagi terlihat pada pagi yang dingin dan berkabut di Jalur Kartavya dekat Gerbang India pada 9 Desember 2023 di New Delhi, India. Foto : Arvind Yadav/Hindustan Times/Getty Images.

JAKARTA, BERITALINGKUNGAN.COM– Menurut laporan terbaru, hampir seluruhnya kecuali satu dari 100 kota dengan polusi udara terburuk di dunia tahun lalu berada di Asia, dengan krisis iklim memainkan peran kunci dalam kualitas udara yang buruk yang mengancam kesehatan miliaran orang di seluruh dunia.

Mayoritas besar dari kota-kota ini – sebanyak 83 – berada di India. Negara-negara Asia menduduki peringkat teratas polusi udara pada tahun 2023.  Pada tahun 2023, rata-rata kualitas udara di Bangladesh melebihi pedoman keselamatan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sebanyak hampir 16 kali lipat, menjadikannya negara dengan kualitas udara terburuk secara global. Pakistan dan India mengikuti di belakang, dengan India menempati sembilan dari 10 kota teratas dengan polusi paling tinggi.

Dalam laporan tersebut, posisi Indonesia  termasuk negara terpolusi ke 14 di Asia dan semuanya melampaui pedoman kualitas udara Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) lebih dari 10 kali lipat, menurut laporan IQAir, yang melacak kualitas udara di seluruh dunia.

Studi ini secara khusus meneliti materi partikulat halus, atau PM2.5, yang merupakan polutan terkecil namun juga paling berbahaya. Hanya 9% dari lebih dari 7.800 kota yang dianalisis secara global mencatat kualitas udara yang memenuhi standar WHO, yang mengatakan tingkat rata-rata tahunan PM2.5 tidak boleh melebihi 5 mikrogram per meter kubik.

“Kami melihat bahwa dalam setiap aspek kehidupan kita, polusi udara memiliki dampak,” kata CEO Global IQAir, Frank Hammes seperti dikutip Beritalingkungan.com dari CNN.COM (20/3/2024). “Dan umumnya, di beberapa negara yang paling terpolusi, kemungkinan akan memotong antara tiga hingga enam tahun dari kehidupan orang-orang. Dan sebelum itu akan menyebabkan banyak tahun penderitaan yang sepenuhnya dapat dicegah jika ada kualitas udara yang lebih baik.”terangnya.

Ketika dihirup, PM2.5 menyebar ke jaringan paru-paru di mana ia dapat memasuki aliran darah. Polutan berasal dari sumber seperti pembakaran bahan bakar fosil, badai debu dan kebakaran hutan, dan telah dikaitkan dengan asma, penyakit jantung dan paru-paru, kanker, dan penyakit pernapasan lainnya, serta gangguan kognitif pada anak-anak.

Begusarai, sebuah kota dengan setengah juta penduduk di negara bagian Bihar bagian utara India, merupakan kota paling terpolusi di dunia tahun lalu dengan konsentrasi PM2.5 tahunan rata-rata sebesar 118,9 — 23 kali lipat dari pedoman WHO. Diikuti dalam peringkat IQAir oleh kota-kota India seperti Guwahati, Assam; Delhi; dan Mullanpur, Punjab.

Di seluruh India, 1,3 miliar orang, atau 96% dari populasi, tinggal dengan kualitas udara tujuh kali lebih tinggi dari pedoman WHO, menurut laporan tersebut.

Asia Tengah dan Selatan adalah wilayah terburuk di dunia, menjadi rumah bagi keempat negara paling terpolusi tahun lalu: Bangladesh, Pakistan, India, dan Tajikistan.

Asia Selatan merupakan perhatian khusus, dengan 29 dari 30 kota paling terpolusi di India, Pakistan, atau Bangladesh. Laporan tersebut menempatkan pusat-pusat populasi utama seperti Lahore di peringkat ke-5, New Delhi di peringkat ke-6, dan Dhaka di peringkat ke-24.

Hammes mengatakan bahwa tidak akan ada perbaikan signifikan dalam tingkat polusi di wilayah tersebut tanpa “perubahan besar dalam infrastruktur energi dan praktik pertanian.”

“Yang juga mengkhawatirkan di banyak bagian dunia adalah bahwa hal-hal yang menyebabkan polusi udara luar ruangan kadang-kadang juga hal-hal yang menyebabkan polusi udara dalam ruangan,” tambahnya. “Jadi memasak dengan bahan bakar kotor akan menciptakan paparan dalam ruangan yang bisa jauh lebih tinggi dari yang Anda lihat di luar.”

IQAir menemukan bahwa 92,5% dari 7.812 lokasi di 134 negara, wilayah, dan teritori tempat ia menganalisis rata-rata kualitas udara tahun lalu melampaui pedoman PM2.5 WHO.

Hanya 10 negara dan wilayah memiliki kualitas udara yang “sehat”: Finlandia, Estonia, Puerto Riko, Australia, Selandia Baru, Bermuda, Grenada, Islandia, Mauritius, dan Polinesia Prancis.

Jutaan orang meninggal setiap tahun karena masalah kesehatan yang terkait dengan polusi udara. Polusi udara dari bahan bakar fosil membunuh 5,1 juta orang di seluruh dunia setiap tahun, menurut sebuah studi yang diterbitkan dalam BMJ pada November. Sementara itu, WHO mengatakan 6,7 juta orang meninggal setiap tahun akibat efek gabungan polusi udara lingkungan dan rumah tangga (CNN/BL)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *